Thursday, 18 October 2012

UNSUR INTRINSIK dan EKSTRINSIK PROSA

UNSUR INTRINSIK & EKSTRINSIK PROSA
(cerpen/novel)
Pengertian
Unsur intrinsik adalah unsur yang membangun sebuah karya sastra dari dalam karya sastra itu sendiri.
Sedangkan unsur yang membangun karya sastra dari luar karya sastra tersebut dinamakan unsur ekstrinsik.


Cerpen
Cerpen singkatan cerita pendek.
-           Selesai dalam sekali baca.
-           Biasanya antara 1500 – 3000 kata (6 – 10 halaman)
-           Hanya berisi satu tema dan satu konflik
-           Bercerita tentang sepenggal peristiwa dalam kehidupan tokoh.
Macam-macam unsur intrinsik cerpen / novel
  • Tema
  •  Amanat
  • Latar/Setting
  • Sudut Pandang
  • Tokoh dan Penokohan
  •  Alur
  • GTemaaya bahasa
Tema
Adalah permasalahan utama yang menjiwai seluruh cerita/karangan. Tema dapat ditemukan dengan mengidentifikasi konflik yang terdapat dalam cerita tersebut. Tema biasanya dirumuskan dalam kalimat/pernyataan yang singkat & padat.
Misalnya :
Tema : percintaan, kehidupan sosial, lingkungan hidup, agama, dsb.
Amanat
Adalah pesan yang ingin disampaikan pengarang kepada pembaca. Amanat dalam cerita bisa berupa nasihat, anjuran, atau larangan untuk melakukan/tidak melakukan sesuatu. Yang jelas, amanat dalam sebuah cerita pasti bersifat positif.
Misalnya :
Hendaknya kita selalu berbakti kepada orang tua.
Janganlah kita senang berbohong.
Latar/Setting
Adalah segala keterangan mengenai waktu, ruang, dan suasana terjadinya lakuan/peristiwa dalam cerita.
Latar terbagi menjadi tiga yaitu :
  • Latar waktu
  • Latar tempat
  • Latar suasana
Sudut Pandang
Adalah posisi pengarang dalam ceritanya. Bisa jadi ia menjadi tokoh dalam ceritanya tersebut (pengarang berada di dalam cerita). Namun, bisa juga dia hanya menjadi pencerita saja (pengarang berada di luar cerita).
Sudut pandang dibagi menjadi dua yaitu :
  • Sudut pandang orang pertama
  • Sudut pandang orang ketiga
  • Sudut pandang campuran
Sudut pandang orang pertama
Pada sudut pandang orang pertama, posisi pengarang berada di dalam cerita. Ia terlibat dalam cerita dan menjadi salah satu tokoh dalam cerita (bisa tokoh utama atau tokoh pembantu).
Salah satu ciri sudut pandang orang pertama adalah penggunaan kata ganti ‘aku’ dalam cerita. Oleh karena itu, sudut pandang orang pertama sering disebut juga sudut pandang akuan.
Sudut Pandang orang pertama terbagi lagi menjadi dua yaitu :
  • Sudut Pandang orang pertama pelaku utama (Tokoh ‘aku’ menjadi tokoh utama dalam cerita.
  • Sudut Pandang. orang pertama pelaku sampingan (Tokoh ‘aku’ hanya berperan sebagai tokoh pendamping/pembantu saja.
Sudut pandang orang ketiga
Pada sudut pandang orang ketiga, pengarang berada di luar cerita. Artinya dia tidak terlibat dalam cerita. Pengarang berposisi tak ubahnya seperti dalang atau pencerita saja.
Ciri utama sudut pandang orang ketiga adalah penggunaan kata ganti ‘dia’ atau ‘nama-nama tokoh’. Oleh sebab itu, sudut pandang ini disebut pula sudut pandang diaan.
Sudut Pandang. orang ketiga terbagi menjadi dua yaitu :
  • Sudut Pandang orang ketiga serba tahu (pengarang mengetahui segala tingkah laku, perilaku, keadaan lahir dan batin tokoh cerita).
  • Sudut Pandang orang ketiga terarah (pengarang hanya sebatas mengetahui kondisi lahiriah dari para tokohnya).
Tokoh
Adalah individu rekaan yang mengalami peristiwa atau berkelakuan (memiliki sifat/watak) di dalam berbagai peristiwa dalam cerita.
Berdasarkan peranannya dalam cerita, tokoh dibedakan menjadi tiga yaitu tokoh utama, tokoh pembantu, dan figuran.
Sedangkan berdasarkan wataknya, tokoh dibagi menjadi tiga yaitu tokoh protagonis (tokoh baik), tokoh antagonis (tokoh jahat), dan tokoh tritagonis (tokoh penengah)
Penokohan
Adalah cara pengarang dalam menyajikan/menggambarkan watak tokoh dan penciptaan citra tokoh.
Penokohan secara umum dibedakan menjadi dua yaitu :
  • Penokohan secara langsung (analitik)
  • Penokohan secara tidak langsung (dramatic)
Penokohan langsung
Artinya pengarang secara langsung menjelaskan watak/citra dari tokoh tersebut dengan kata-kata.
Misalnya bahwa tokoh A adalah orang yang cerewet dan suka mengadu domba.
Atau bahwa fisik tokoh B adalah cantik, rambutnya hitam tergerai, dsb.
Penokohan tidak langsung
Artinya penggambaran `watak/citra tokoh dilakukan secara tersamar.
Pada penokohan jenis ini, pembaca bisa menyimpulkan watak seorang tokoh dari :
  • Pikiran tokoh
  • Dialog/ucapan tokoh
  • Tingkah laku/tindakan tokoh
  • Lingkungan sekitar tokoh
  • Reaksi/tanggapan dari tokoh lain
  • Keadaan fisik tokoh
Alur/Plot
Adalah rangkaian/jalinan antar peristiwa/ lakuan dalam cerita. Sebuah cerita sebenarnya terdiri dari berbagai peristiwa yang memiliki hubungan sebab -akibat.
Misalnya karena ada peristiwa 1 (pacarnya lari) maka akibatnya terjadilah peristiwa 2 (tokoh A frustasi). Jalinan itu yang dinamakan alur/plot.
Jenis-jenis alur
  •  Alur maju (alur lurus)
            Rangkaian peristiwanya bergerak maju dari awal ke akhir (kronologis)
  • Alur mundur (alur flashback)
            Rangkaian peristiwanya bergerak mundur dari akhir ke awal (set back)
  • Alur campuran (maju-mundur)
            Rangkaian peristiwa bergerak secara acak.
Pola / Tahapan Alur

Gaya Bahasa Pengarang
Adalah cara pengarang mengungkapkan ceritanya melalui bahasa yang digunakan.
Setiap pengarang memiliki gaya masing-masing. Ahmad Tohari, misalnya, dia banyak menggunakan kalimat-kalimat yang indah dan kuat untuk mendeskripsikan latar dalam ceritanya.
Kuntowijoyo banyak menggunakan idiom-idiom Jawa dalam ceritanya.
Unsur Ekstrinsik
  • Nilai-nilai dalam cerita
  • Latar belakang kehidupan pengarang
  • Situasi sosial ketika cerita itu diciptakan
ILMU PENGETAHUAN KOMPUTER DAN SASTRA Updated at: 10/18/2012

2 comments:

My Milis

Popular Posts

Perhatian

1. Berikan komentar yang baik pada blog kami setelah anda membaca atau download.
2. Jangan melakukan Spam dan hal-hal yang mengandung pornografi dan SARA.
3. Boleh Melakukan Kopi Paste tapi dengan catatan melampirkan blog kami.
3. Apabila ada hal-hal yang kurang berkenan dalam hasil telusuran anda kami mohon maaf.